Panduan Optimasi SEO Internal Link & Anchor Text yang Benar!

Apa Itu Internal Linking? Apakah Bisa Mengoptimalkan Tautan Internal untuk SEO? Banyak yang pertanyaan lain seputar Optimasi SEO on Page yang masih mengganjal pada sesorang yang sedang mengelola website atau Blog.

Internal linking atau penautan link internal adalah metode penting dalam optimasi SEO yang melibatkan menghubungkan satu halaman di dalam domain website ke halaman lainnya.

Perannya mempermudah menavigasi pengguna, Hingga membantu bot search engine mengenali struktur situs.

Terdapat beberapa Jenis tautan internal mencakup navigational link, contextual link, footer link, sidebar link, dan call-to-action (CTA) link yang bisa kalian gunakan sesuai kebutuhan.

Dalam panduan ini admin eraweb.id,  akan membahas mengapa internal linking penting dan bagaimana mengoptimalkannya untuk SEO yang lebih baik.

Peran Penting Internal Linking pada SEO Website

Kegunaan internal link tidak bisa diabaikan dalam melakukan optimasi blog atau website. Perlu strategi yang benar, nah untuk beberapa website biasanya sudah memakai model penautan otomatis antar halaman atau post lain.

Apakah efektif?

Nah, ini masih menjadi pembicaraan antar para praktisi SEO dalam penerapan Internal Link Otomatis. Apakah Berdampak Buruk (Spaming) atau masih efektif.

Kita mengetahui dalam blog tidak hanya mencakup optimasi gambar untuk seo saja, namun ada beberapa apsek lain yang harus diterapkan agar seo on page menjadi efektif untuk merangking.

Berikut beberapa poin penting Kegunaan Internal Link.

1. Memudahkan Navigasi Pengguna

Kegunaan Internal Link 1

Kegunaan Internal link sendiri dalam pembuatan artikel memainkan peran penting dalam memudahkan navigasi pengguna. Hal Ini mempermudah pengunjung website anda mengenali, Mengetahui artikel lain yang relevan sesuai minat.

Dengan menyematkan tautan internal yang tepat, pengguna dapat menjadi mudah menemukan informasi yang mereka butuhkan, menghemat waktu, dan meningkatkan tingkat keterlibatan.

Untuk itu, mari kita garis bawahi dalam menyematkan link ke artikel lainnya maka praktik terbaiknya adalah “Bermanfaat dan Related dengan Pembahasan”.

2. Meningkatkan Peringkat SEO

manfaat internal Link Untuk SEO

Tautan internal juga berkontribusi pada peringkat SEO terutama On Pages. Penerapan yang benar maka dinilai membantu mesin pencari memahami struktur website dan mengindeks konten lebih baik.

Bukan hal sepele, Power dalam melakuan skema internal link ini sangat baik. Bahkan tidak heran apabila kalian menemukan website tanpa Backlink namun tetap bisa bersaing di SERP.

Hal Ini karena Dengan strategi internal linking yang baik, peringkat halaman dalam hasil mesin pencarian dapat ditingkatkan.

3. Meningkatkan Konversi dan Waktu Tinggal Pengguna

Manfaat Teknik SEO Internal Link

Internal linking tidak hanya berpengaruh pada SEO, tetapi juga pada konversi dan waktu tinggal pengguna dan langsung atau tidak ini akan menekan rasio pantulan.

Tentu tau dong, Bouce Rate harus ditekan sekecil mungkin agar mendapatkan sinyal yang baik

Tautan internal dapat mengarahkan pengguna ke halaman yang relevan, memandu mereka ke tindakan yang diinginkan seperti pembelian produk atau mengisi formulir. Ini juga membuat pengguna tetap berada di situs lebih lama, meningkatkan kualitas pengalaman.

Cara Mengoptimalkan Internal Linking SEO pada Website

Internal Link Yang Benar

..manakah yang merupakan Cara optimasi seo membuat tautan internal link yang benar? Bagusnya dofollow Apa Nofollow sih?

Dari gambar diatas terdapat penerapan penautan Achor teks , apakah sudah benar menerapan dofollow?

Internal Link Sebaiknya Memakai Atribut Nofollow Apa Do Follow

Internal link yang benar adalah dofollow Jadi, Tautan internal yang menggunakan atribut dofollow memungkinkan mesin pencari, seperti Google, untuk mengikuti tautan dan mengindeks halaman yang dituju.

Ini membantu dalam mengoptimalkan struktur website Anda dan meningkatkan peringkat SEO halaman tersebut dalam hasil pencarian.

Sementara itu, atribut nofollow digunakan untuk menghentikan mesin pencari dari mengikuti tautan. Biasanya, atribut nofollow digunakan untuk tautan eksternal, terutama ketika Anda tidak ingin memberikan otoritas atau peringkat kepada halaman tujuan.

Sehingga, dalam konteks optimasi internal linking blog, mengubah tautan internal menjadi nofollow ini tidak direkomendasikan untuk SEO.

Karena tautan internal bertujuan untuk membantu pengguna dan mesin pencari menjelajahi dan memahami struktur situs Anda. Menggunakan dofollow untuk tautan internal membantu memaksimalkan manfaat SEO internal linking dalam hal navigasi pengguna dan pengindeksan oleh mesin pencari.

Cara Optimasi tautan Antar halaman Website.

Setelah mengetahui penggunaan Atribut internal link, praktik yang baik dalam penerapan lainnya adalah.

1. Buat Struktur Navigasi yang Jelas

Pertama, pastikan struktur navigasi website mudah dimengerti oleh pengguna. Buat menu navigasi yang terstruktur dengan baik, termasuk submenu jika diperlukan. Breadcrumb juga dapat membantu pengguna memahami posisi halaman dalam struktur website.

2. Buat Konten yang Saling Berhubungan

Buat konten yang saling berhubungan untuk mendukung internal linking. Buatlah topik terkait secara konsisten sehingga tautan internal dapat mengarahkan pengguna dari satu halaman ke halaman lain yang relevan.

3. Susun Anchor Text yang Relevan

Pilih anchor text yang relevan dengan konten yang dihubungkan. Gunakan kata kunci yang sesuai untuk membantu mesin pencari memahami konteks tautan. Anchor text yang baik juga memberikan petunjuk kepada pengguna tentang apa yang dapat mereka harapkan dari tautan tersebut.

4. Jangan Berlebihan dengan Internal Linking

Meskipun penting, jangan menggunakan internal linking terlalu banyak. Pilih tautan yang relevan dan alami, jangan sampai mengganggu pengalaman pengguna dengan terlalu banyak tautan. Prioritaskan tautan yang memberikan nilai tambah bagi pengguna.

Internal Link Website

Sesuai dengan petunjuk Google terbarui panduan cara mengoptimasi link untuk para praktisi SEO Dalam Membangun tautan antar page.

Melalui langkah dan Praktik yang benar maka Seorang Webmaster dapat memperlakukan Websitenya menjadi Lebih layak untuk memperoleh peringkat , Membangun struktur crawlable link (links yang dapat diikuti/di-crawl) oleh googlebot.

Bagaimana cara menulis anchor text yang baik Membuat internal link di dalam konten Menyematkan link ke laman lain.

Oh iya, ini bukan membahas tentang backlinks, misalnya bagaimana cara link building yang baik, dan sebagainya ya. Baik, kita mulai saja.

1. Link Dofollow / Bisa di Crawl Search Engine

Saat ini, Google telah menambahkan penjelasan: “Biasanya, Google hanya dapat menjelajahi tautan jika tautan tersebut adalah bagian dari elemen HTML <a> (juga dikenal sebagai tautan anchor) dan memiliki atribut href.”

Namun, tautan dalam format lain tidak akan terbaca atau diambil oleh perayap Google. Google tidak akan dapat memahami URL dengan baik jika elemen <a> tidak memiliki atribut href atau elemen lain yang mengindikasikan sebagai tautan.

✅ Disarankan

Google dapat mengikuti links dalam bentuk <a href> dan mengarah ke halaman web.

  • <a href="https://contoheweb.com">Achorteks</a>
  • <a href="/products/category/jasaweb">Jasa Web </a>
  • <a href="/products.php?id=123">Produk </a>

⛔ Tidak Disarankan

Jenis tautan Link internal yang tidak disarankan bisa kalian lihat dibawah. Bot Google akan kesulitan mengikuti links seperti dibawah Google tidak bisa mengurai links yang berbentuk seperti ini.

  • <a routerLink="products/category">
  • <span href="https://contohweb.com">
  • <a onclick="goto('https://contohweb.com')">
  • <a href="javascript:goTo('products')">
  • <a href="javascript:window.location.href='/products'">

Sebagai Parktisi SEO profesional, Penanganan jasa Optimsi SEO web kami sering menemukan masalah dalam Penerapan links yang tidak bisa di-crawl Google ketika melakukan SEO audit. Untuk Itu, Pastikan website Anda bisa di-crawl link-nya oleh Google.

2. Tips Membangun Internal Link SEO

Semua pembahasan diatas merupakan tips yang tepat dalam membangun tautan internal pada website dan Blog agar lebih SEO dan mampu bersaing dengan pemilik situs lain.

Selain itu, ada lagi nih yang harus diperhatikan..

2.1 Tidak ada Broken Link

Yang perlu kalian perhatikan yang pertama adalah memastikan setiap membangun link internal antar artikel tidak ada link mati. Link mati ini cukup buruk , menjadi indikator situs yang tidak mempunyai struktur yang bagus dan tidak terawat..

2.2 Pakai Anchor Text Setiap Teks

Berikutnya,  anchor text atau biasa dikenal dengan teks jangkar, Atau link hidup, Hyperlink dalam artikel , maupun penamaan lainnya. Teks Ini merupakan merupakan “Kata” yang akan terlihat untuk sebuah tautan yang dapat diklik.

Nah, nah dalam penerapanya yang baik adalah memakai teks , tidak boleh kosong dengan cara menanam shell dalam artikel.

2.3 Tips Penulisan Anchor Text

Anchor text adalah kunci dalam mengarahkan perhatian pengunjung dan mesin pencari ke tautan yang berisi konten relevan. Bagaimana cara menulis anchor text yang baik?

  1. Pilih Kata Kunci Relevan: Gunakan kata kunci yang relevan isi konten halaman yang dituju. Ini membantu mesin pencari memahami konteks tautan.
  2. Hindari Kata-Kata Umum: Hindari anchor text yang terlalu umum seperti “klik di sini” atau “baca lebih lanjut.” Gunakan kata yang deskriptif.
  3. Singkat dan Padat: Usahakan agar anchor text singkat dan padat, tetapi tetap mengandung makna yang jelas.
  4. Hindari Over-Optimization: Jangan berlebihan dalam penggunaan kata kunci dalam anchor text. Ini bisa terlihat seperti manipulasi SEO.
  5. Gunakan Format yang Benar: Pastikan setiap tautan menggunakan format HTML yang benar dengan atribut href.

Bedanya internal Link dan Ekternal Link

Jadi ini berbeda ya teman-teman.. Jangan salah.

Tautan internal adalah tautan yang menghubungkan halaman-halaman berbeda di dalam situs web yang sama. Ini membantu pengunjung dan mesin pencari menjelajahi dan memahami struktur situs Anda.

Selain itu, penggunaan atributnya juga harus Dofollow.

Sedangkan Ekternal link adalah Tautan eksternal mengarah ke halaman di luar situs Anda. Meskipun tautan eksternal bisa memberikan nilai tambah, pastikan mereka relevan dan berkualitas tinggi.

Namun beberapa kebutuhan, kadang kita perlu memberikan atribut No Follow.

Kesimpulan

Internal linking adalah strategi yang efektif untuk meningkatkan navigasi, SEO, dan pengalaman pengguna di situs web Anda. Dengan mengoptimalkan tautan internal secara bijak, Anda dapat membantu pengguna menemukan konten yang relevan dan meningkatkan peringkat SEO situs Anda. Ingatlah untuk selalu fokus pada kualitas dan relevansi tautan yang Anda buat.

Optimasi internal link, external link, dan anchor text adalah langkah penting dalam strategi SEO Anda. Dengan memahami panduan ini, Anda dapat membantu mesin pencari memahami situs Anda dan meningkatkan keterhubungan konten. Ingatlah untuk selalu fokus pada pengalaman pengguna dan relevansi konten saat menambahkan tautan.

Scroll to Top